Time Spent- 30s
2 Visitors

gila, nasib kok bisa gini

ujungnya adalah uang, uang itu bisa bikin harga diri di manapun termasuk di keluarga, ketika kita uda dewasa di keluarga dan orang tua kurang mampu, klo kita bisa bayarin mereka, mereka akan lebih dengar, ketimbang kita ga bayarin , ingat ini! sekarang klo gw dapat duit dan sangat transparan bilang gw ada duit, bisa digerogotin klo kata koko gw, koko gw pernah dipush bilang suru bayar ini itu klo ga bayar itu anak durhaka , gilanya itu suru bayarnya tanpa mereka ikat pinggan lho, pengeluaran rumah perbulan 100 juta, koko disuru tanggung? dia kan ada keluarga! gila lu! mustinya lu ikat pinggang dong tau diri, kok mala susahin anak sih, suru dia cerai? kata2in? bego2in dia? ambil duit dia? sumpahin dia? tapi masi ambil duit dia!, orang gila ya? luturunin dong katanya kan ada pengalaman, napa ga lu turunin pengeluarannya di cek, masa anak disuru keluarin 1m ilyar per bulan, trus anak dibanding2 dengan anak orang lain yang umur 50 tahun jadi direktur katanya kasi orang tua 1 milyar, kongtai! digede2in karena dia mau anak2 setor uang semua, ya tapi kita emang pasti jadi anak2 harus hormat, yang gw ga sukamereka bener2 ga pikirin nasib anak2nya, orang tua lain bisa mikirin anaknya kapan nikah punya pasangan, ini mah cuman mikirin diri sendiri, klo anaknya ada pasangan gitu mala dikata2in, bukan di doain baik. gw bingung kok bisa ada orang kayak gini sih?!?!? mirip banget sama temen gw punya ortu yang tanggal lahirnya sama! sifat percis nasib percis! merinding dengernya. hutang gw gke ortu gw sekitar 5 milyar, gw da itung, itu akan gw kembalikan tapi gw mau tunggu waktunya, gw klo da balikin ga harap itu kembali.