Time Spent- 6m 15s
2 Visitors

vibrasi

dulu gw ga ngerti, tapi sekarang gw ngerti. dulu gw polos, disuru boong , disuru klo partner bisnis jalan sendiri pelajarin bisnisnya, jadi sikat temen, ini apaan ya kok budaya kayak gitu. untung gw smepet diluar negeri. tapi sisi posisitfnya dia emang orgnya menurut gw royal gw ignet dulu di luar negeri makan sama teman di abisa bayarin. klo dia uang 10 milyar pasti dia akan beda, akan amplifikasi sifat sombong dan mau didengar orang, tapi dia akan lebih mending dari sisi spendingnya, karena pake uang sendiri kan. dia sempet ngatain koko ku orang gila bilang triliunan bulan, tapi dia sendiri mala perna mau jual barang triliunan rupiah. gw belajar dua hal : Pentingnya Vibrasi Positif, dan Ucapan Kita. ini dua bener2 bisa rubah hidup seseorang. orang yang suka sumpahin, omong buruk, bankrut yang jelek2, itu hidupnya biasa kayak gitu. orang yang vibrasi positif selalu dapat berkah. dia ini orang yang merasa pintar, jadi ga mau belajar lagi, ini mungkin alasan dia ga belajar internet banking? tapi semua orang tua juga gitu. dia ga belajar jaga uang? apa semua orang tua gitu? dia ga merasa mau beruba. ga bisa lepas barang, keterikatannya tinggi. mobil 20 thaun ga mau dilepas. kantor 20 tahun ga mau dilepas. ini anak da gede juga gamau dilepas, maunya semua nempel jaga mereka sampe mati. emangnya kenapa ya klo anak tinggal pisah?? kan masih bisa jaga mereka, tinggal sama salah satu anak,kenapa sampe ketakutan gitu ya? klo dari gw liatnya ini kesepian sih, jadi penting banget ini tuhan untuk kasi dia temen. karena sekarang temen dia dikit banget, di kantor cuman 3 orang maks, trus ya gitu2 aja tiap hari bisa gila lho. gw malas omong sama dia soalnya omongnya kasar tapi di satu sisi gw sayang karena dia orang tua gw, semoga gw nanti 20 tahun lagi ga gitu sama anak gw, semoga gw bisa bebasinanak gw ngapain aja, ga terikat kemelekatan